Bahasa Indonesia (Logika Bahasa)

14 10 2012

Seorang pembawa acara dalam suatu pertemuan berkata, “Hadirin yang saya hormati, selanjutnya kita menginjak pada acara sambutan yang ketiga yaitu dari Bapak Rektor. Waktu dan tempat kami persilakan.

Daya nalar yang tidak logis dari pembicara pada kalimat di atas kadang-kadang ditanggapi secara logis oleh pendengarnya. Rektor seharusnya jangan beranjak dari tempat duduknya, karena yang dipersilakan memberikan sambutan bukan dirinya, melainkan waktu dan tempat.

Sebenarnya, tidak ada bahasa yang kacau. Kekacauan sebuah struktur bahasa hanya ganbaran kekacauan lingual, tetapi kekacauan kognitif. Kekacauan bahasa bukanlah sebab tetapi hanya merupakan akibat dari kekacauan pikiran penggunanya. Untuk berpikir jernih, diperlukan situasi yang jernih pula.

Selengkapnya klik di sini


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: